Tuesday , 21 September 2021
Home / Keuangan & Perbankan / Tumiyo : Kenapa Rusun Beralih Fungsi ? – Property & Bank

Tumiyo : Kenapa Rusun Beralih Fungsi ? – Property & Bank

Rusunawa Pasar Rumput, Jakarta

KOLOM : Program Sejuta Rumah sebagai program unggulan Pemerintah Jokowi dinilai sukses. Bahkan di era Pandemi Covid 19, dimana terjadi kelesuan dimana mana. Program Subsidi Rumah yang dikelola PPDPP, melaporkan realisasi penyerapan FLPP melampaui target.

Pada September 2020, penulis pernah mengulas dengan judul Dikala Pandemi Covid 19, Kinerja PPDPP Luar Biasa. Penulis ulas luar biasa karena saat itu instansi lain penyerapan program pada umumnya dibawah 50 %, PPDPP mencapai sekitar 84,8%.

Program PPDPP pada umumnya adalah untuk hunian rumah tapak, namun sesuai pengamatan, terlihat sangat berbeda dengan hunian rusun. Saat hadapi Pandemi Covid 19, yang sampai sekarang belum ada tanda tanda menurun, rusun yang kebanyakan belum dihuni, dialih fungsikan menjadi Rumah Sakit untuk menangani penderita Corona.  Diawali Wisma Atlit di Kemayoran dan menyusul Rusun Nagrak, Rusun Cakung dan Rusun Buperta Cibubur.   

Wisma Atlit Kemayoran yang terdiri dari 10 Menara sekitar 7.426 unit menelan biaya sekitar 3,7 T sempat mangkrak selama hampir 18 bulan. Awalnya Wisma Atlit setelah selesai digunakan Asian Games diprogramkan untuk hunian MBR.  Namun proses berubah akan digunakan untuk Pegawai Pemerintah yaitu untuk ASN, anggota TNI POLRI tetapi proses berlarut larut tidak terwujud. 

Wisma Atlit dibiarkan mangkrak, bahkan sempat ada media awal Januari 2020 sebelum ada Covid, ada yang menulis dengan judul Wisma Atlit Kosong Bak Hunian Hantu.

Wisma Atlit berubah menjadi Rumah Sakit Darurat Corona (RSDC) sejak 23 Maret 2020 berarti sudah hampir satu setengah tahun, dan ternyata Wisma Atlit belum mampu menampung semua pasien Corona di Jakarta. 

Akhir-akhir ini karena Wisma Atlit tidak mampu menampung penderita Covid 19, Rusun Nagrak juga dimanfaatkan, bahkan akan menyusul Rusun Cakung dan Rusun Buperta Cibubur.

Pemanfaat Rusun Rusun yang kosong untuk RSDC,  satu sisi bisa membantu pemerintah dalam tangani dampak Covid 19, namun satu sisi menjadi pertanyaan, kenapa rusun rusun pada kosong ?

Sebagai Pengamat Perumahan, penulis hanya mengingatkan Kemenpupr, tidak terlena bahwa rusun-rusun bisa bermanfaat, tapi lupa bahwa Rusun dibangun bukan untuk rumah sakit tetapi untuk hunian. Backlog Rumah masih cukup tinggi, mestinya perlu dipersiapkan bagaimana rusun-rusun tadi tidak mangkrak setelah Pandemi teratasi.  Perlu dicari penyebabnya kenapa Rusun yang telah terbangun sepi peminat.

Data backlog rumah tahun 2020 masih sekitar 7,6 juta dari sekitar 13 juta di tahun 2010, berarti setahun hanya bisa berkurang sekitar 500 ribu unit. Pemerintah dalam hal ini Kemenpupr bukan hanya konsentrasi membangun, namun perlu terobosan hasil yang dibangun bisa dihuni. Perlu terobosan yang menarik konsumen untuk mau tinggal di rusun-rusun.

Akhir-akhir ini langkah BTN perlu ditiru untuk bank-bank lain menggandeng pengembang dengan memberikan kredit dibawah 3 %.   Apalagi untuk kalangan MBR, pola lama dengan bunga makin tinggi dengan pagu kredit kecil perlu dirubah. MBR itu perlu dibantu, disubsidi sehingga tidak dibebani dengan bunga tinggi. Apalagi dalam situasi Pandemi Covid 19 yang belum mereda, KPR/KPA suku bunganya perlu diturunkan. 

Syukur impian penulis bahwa untuk ASN, anggota TNI POLRI bisa mempunyai rumah gratis bisa terwujud, karena setiap bulannya mereka dipotong gaji 10%, apalagi untuk Tapera ada tambahan potongan 3 %.  Apabila Kemenpera bisa mensinergikan Pengembang, Bank Pemberi Kredit, Taspen dan Asabri maupun BPJS TK, kebutuhan rumah bagi MBR yang mempunyai gaji tetap, bisa teratasi bahkan bisa gratis dari potongan gaji mereka.

Penulis :

Marsda TNI Purn Tumiyo SE  dan Mantan Ketua YKPP

Berita Keuangan & Perbankan | Sumber : Tumiyo : Kenapa Rusun Beralih Fungsi ? – Property & Bank

Check Also

Jokowi Resmikan Rusun Pasar Rumput

Jokowi Resmikan Rusun Pasar Rumput

NASIONAL – Presiden Joko Widodo (Jokowi) meresmikan rumah susun (Rusun) Pasar Rumput, Jakarta.  Rusun yang …

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *