Sunday , 28 February 2021
Home / Bursa / Wall St beragam, Dow dan S&P ditutup turun karena kekhawatiran virus

Wall St beragam, Dow dan S&P ditutup turun karena kekhawatiran virus

Kepastian mutlak yang dirasakan investor seminggu yang lalu … beberapa di antaranya mulai menghilang dari pasarNew York (ANTARA) – Wall Street kembali bervariasi pada akhir perdagangan Jumat (Sabtu pagi WIB), dengan Dow dan S&P 500 sedikit lebih rendah terseret kerugian pendukung saham unggulan teknologi, Intel dan IBM, menyusul hasil kuartalan mereka, ketika harapan pembukaan kembali ekonomi secara penuh dalam beberapa bulan mendatang memudar.

Indeks Dow Jones Industrial Average merosot 179,03 poin atau 0,57 persen menjadi ditutup di 30.996,98 poin. Indeks S&P 500 berkurang 11,60 poin atau 0,30 persen, menjadi berakhir di 3.841,47 poin. Indeks Komposit Nasdaq ditutup naik 12,15 poin atau 0,09 persen, menjadi 13.543,06 poin.

Delapan dari 11 sektor utama S&P 500 berakhir di zona merah, dengan sektor keuangan melemah 0,72 persen, memimpin penurunan. Sementara itu, sektor real estat menguat 0,31 persen, merupakan kelompok dengan kinerja terbaik.

IBM Corp anjlok 9,91 persen dan menjadi penyeret utama Dow Jones Industrial Average setelah pendapatan kuartalannya meleset dari perkiraan, karena penurunan penjualan yang jarang terjadi pada unit perangkat lunaknya.

Intel Corp terpuruk 9,29 persen karena komentar pasca-laba dari Chief Executive Officer Pat Gelsinger menyatakan kurangnya dukungan yang kuat dari outsourcing.

Namun, kerugian di sektor teknologi diimbangi oleh keuntungan dari Microsoft Corp Apple Inc, menahan penurunan lebih lanjut pada indeks saham utama AS dan sedikit mengangkat Nasdaq.

“Setiap penundaan atau kemunduran dalam tema pembukaan kembali mungkin akan menjadi hambatan bagi sektor energi,” kata Andrew Mies, kepala investasi di 6 Meridien di Wichita, Kansas.

“(Tapi) pasar memberi tahu Anda bahwa kepercayaannya pada (saham) siklikal berkurang sekarang.”

S&P 500 dan Nasdaq mengupas beberapa kerugian tak lama setelah bel pembukaan ketika data menunjukkan aktivitas manufaktur AS secara mengejutkan melonjak ke level tertinggi dalam lebih dari 13,5 tahun pada awal Januari, berbeda dengan hasil yang mengecewakan pada data manajer pembelian di Eropa sebelumnya.

Terlepas dari kelemahan, tiga indeks utama mencatatkan kenaikan mingguan, dengan Nasdaq yang padat teknologi melacak kinerja mingguan terbaiknya sejak 6 November ketika investor masuk ke Alphabet Inc, Apple Inc dan Amazon.com Inc untuk mengantisipasi laporan laba mereka di minggu-minggu mendatang.

Untuk minggu ini, S&P naik 1,94 persen, Dow bertambah 0,59 persen dan Nasdaq melonjak 4,19 persen.

Dengan valuasi saham yang mendekati level yang belum pernah terlihat sejak era Dotcom, beberapa pelaku pasar mengatakan varian baru COVID-19 dan gangguan dalam peluncuran vaksin menimbulkan risiko jangka pendek.

Presiden Joe Biden mengatakan pada Jumat (22/1/2021) bahwa krisis ekonomi AS semakin dalam dan pemerintah perlu mengambil tindakan besar sekarang untuk membantu warga Amerika yang sedang kesulitan.

“Kepastian mutlak yang dirasakan investor seminggu yang lalu … beberapa di antaranya mulai menghilang dari pasar.” Mies menambahkan, terkait penurunan virus dan dibukanya kembali perekonomian.

Sementara itu, Komite Keuangan Senat dengan suara bulat menyetujui pencalonan Janet Yellen sebagai Menteri Keuangan wanita pertama, yang menunjukkan bahwa dia akan dengan mudah memenangkan persetujuan penuh Senat.

 

Berita Bursa | Sumber : Wall St beragam, Dow dan S&P ditutup turun karena kekhawatiran virus

Check Also

Saham Spanyol naik lagi dengan indeks IBEX 35 menguat 1,55 persen

Saham Spanyol berakhir jatuh, indeks IBEX 35 tergelincir 1,12 persen

Madrid (ANTARA) – Saham-saham Spanyol ditutup turun tajam pada akhir perdagangan Jumat (26/2/2021), berbalik melemah …

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *