Sunday , 27 September 2020
Home / Finansial / Tekan laju angka kemiskinan, Kemenkeu pastikan optimalisasi belanja

Tekan laju angka kemiskinan, Kemenkeu pastikan optimalisasi belanja

pengeluaran pemerintah kita targetkan ke kelompok rentanJakarta (ANTARA) – Kepala Badan Kebijakan Fiskal Kementerian Keuangan Febrio Nathan Kacaribu memastikan optimalisasi belanja pemerintah dapat membantu menekan angka kemiskinan dan menjadi stimulus perekonomian dari ancaman resesi pada 2020.

“Tekanan untuk kontraksi, jelas makin ada, dan peluang pertumbuhan negatif sangat besar, tapi poinnya adalah bagaimana spending government bisa fokus untuk menjaga masyarakat penghasilan rendah mendapatkan buffer,” kata Febrio dalam diskusi di Jakarta, Rabu.

Febrio memastikan perekonomian yang lebih lambat dari tahun-tahun sebelumnya karena adanya pandemi COVID-19 akan berdampak pada penambahan tiga sampai lima juta penduduk miskin baru dan bisa memberikan persoalan sosial baru.

“Poin besarnya bukan hanya pertumbuhan mengarah ke minus 1 atau 1,5 persen, 0,5 persen, tapi bagaimana kita menekan jumlah pengangguran dan kemiskinan. Maka pengeluaran pemerintah kita targetkan ke kelompok rentan,” katanya.

Oleh karena itu, ia mengharapkan penyediaan bantalan melalui percepatan realisasi belanja yang termasuk dalam program pemulihan ekonomi hingga 2021 nanti dapat menjaga kualitas hidup masyarakat miskin.

Dalam kesempatan ini, Febrio juga memaparkan strategi pemerintah untuk memperkuat konsumsi pada triwulan III dan IV dengan optimalisasi belanja agar perekonomian pada akhir 2020 tidak masuk ke resesi.

Strategi itu antara lain dengan mengakselerasi program pemulihan ekonomi nasional (PEN) melalui percepatan penyaluran dan ketepatan sasaran dari belanja bantuan sosial yang terus diperbaiki prosedurnya.

Kemudian, mempercepat pelaksanaan regulasi dan revisi Daftar Isian Pelaksanaan Anggaran (DIPA) pada program baru dalam PEN, terutama yang tidak didukung data valid, agar belanja existing dapat menjadi lebih implementatif.

Selain itu, mendorong belanja pemerintah melalui percepatan belanja pegawai, belanja barang maupun belanja modal yang masih sulit dieksekusi melalui realokasi serta melakukan relaksasi pengadaan barang dan jasa.

Pemerintah juga akan memperkuat sisi konsumsi masyarakat dengan melakukan modifikasi belanja perlindungan sosial melalui penambahan besaran, frekuensi maupun periode serta indeks program perlindungan sosial yang implementatif.

Berita Finansial | Sumber : Tekan laju angka kemiskinan, Kemenkeu pastikan optimalisasi belanja

Check Also

Satgas Investasi setop Jouska dan dua rekanan perusahaan tak berizin

Satgas sebut fintech ilegal masih incar masyarakat terdampak pandemi

Jakarta (ANTARA) – Ketua Satgas Waspada Investasi Tongam Lumban Tobing mengatakan, tawaran dari fintech lending …

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *