Saturday , 28 November 2020
Home / Bursa / Harga minyak melonjak terangkat hasil vaksin COVID-19 yang menjanjikan

Harga minyak melonjak terangkat hasil vaksin COVID-19 yang menjanjikan

80 persen barel minyak mentah digunakan untuk bahan bakar transportasi, jadi menurut saya ini adalah respons yang logisNew York (ANTARA) – Harga minyak melonjak sekitar delapan persen pada akhir perdagangan Senin (Selasa pagi WIB), kenaikan harian terbesar dalam lima bulan lebih, kembali bertengger di atas 40 dolar AS setelah perusahaan farmasi Pfizer mengumumkan hasil yang menjanjikan untuk vaksin COVID-19.

Minyak mentah berjangka Brent untuk pengiriman Januari ditutup pada 42,40 dolar AS per barel, melonjak 2,95 dolar AS atau 7,48 persen. Sementara itu, minyak mentah AS West Texas Intermediate (WTI) untuk pengiriman Desember bangkit 3,15 dolar AS atau 8,48 persen, menjadi menetap pada 40,29 dolar AS per barel,

Pasar minyak juga naik setelah Arab Saudi menyatakan negara tersebut dan produsen minyak lainnya dapat menyesuaikan pakta pemotongan pasokan saat ini. Mungkin mengambil lebih banyak barel dari pasar jika permintaan merosot di musim dingin karena infeksi meningkat dan sebelum vaksin tersedia secara luas.

Permintaan bahan bakar turun di seluruh dunia sebagai akibat dari pandemi, dan dengan infeksi yang sekarang melebihi 50 juta orang secara global, banyak negara, terutama di Eropa, menerapkan kembali penguncian untuk memperlambat penyebaran virus.

Berita vaksin memberi para pedagang harapan bahwa pandemi dapat diatasi tahun depan, yang akan membantu orang melanjutkan kehidupan normal, meningkatkan permintaan.

“Minyak secara khusus bereaksi terhadap berita itu karena artinya,” kata John Kilduff, mitra di Again Capital di New York, “Pandemi menyerang transportasi secara dahsyat dan 80 persen barel minyak mentah digunakan untuk bahan bakar transportasi, jadi menurut saya ini adalah respons yang logis.”

Kedua kontrak naik lebih dari empat dolar AS di awal sesi saat para pedagang berusaha untuk melepas taruhan bearish. Brent dan WTI masing-masing diperdagangkan 148 persen dan 139 persen dari volume sesi terakhir.

Pfizer mengatakan vaksin eksperimentalnya lebih dari 90 persen efektif dalam mencegah COVID-19, berdasarkan data awal, sebuah kemenangan dalam pertempuran melawan pandemi yang telah memaksa penguncian di seluruh dunia.

Kelompok OPEC+, yang mencakup Organisasi Negara-Negara Pengekspor Minyak dan sekutunya, dapat menyesuaikan kesepakatan mereka untuk menyeimbangkan pasar, kata menteri energi Saudi Pangeran Abdulaziz bin Salman.

OPEC+ saat ini memotong 7,7 juta barel per hari (bph), dan mempertimbangkan untuk mengurangi pemotongan tersebut menjadi 5,7 juta barel per hari mulai Januari. Jika OPEC+ mempertahankan pembatasan saat ini pada produksi mereka, itu akan memperketat pasokan dan menyebabkan harga lebih tinggi.

Anggota kunci OPEC mewaspadai langkah-langkah pelonggaran Presiden terpilih AS Joe Biden terhadap Iran dan Venezuela, yang dapat berarti peningkatan produksi minyak yang akan membuat lebih sulit untuk menyeimbangkan pasokan dan permintaan.

“Sementara kepresidenan Biden meningkatkan kemungkinan pasokan minyak Iran kembali ke pasar, ini bukan sesuatu yang akan terjadi dalam semalam, dan kami masih percaya ini lebih mungkin berakhir pada peristiwa 2021/2022,” kata ING dalam sebuah catatan.

Berita Bursa | Sumber : Harga minyak melonjak terangkat hasil vaksin COVID-19 yang menjanjikan

Check Also

IHSG akhir pekan akan dibayangi aksi ambil untung

IHSG akhir pekan akan dibayangi aksi ambil untung

Secara sentimen, pergerakan IHSG di akhir pekan akan dibayangi oleh aksi profit takingJakarta (ANTARA) – …

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *