Thursday , 6 May 2021
Home / Bursa / Emas jatuh lagi 3,6 dolar, tertekan penguatan “greenback”

Emas jatuh lagi 3,6 dolar, tertekan penguatan “greenback”

Chicago (ANTARA) – Emas merosot lagi pada akhir perdagangan Jumat (Sabtu pagi WIB), memperpanjang penurunan untuk hari kedua berturut-turut, tertekan penguatan dolar dan investor melanjutkan aksi jual mereka setelah kenaikan empat hari beruntun menjelang liburan akhir pekan tiga hari dengan Hari Presiden di AS jatuh pada Senin (15/2/2021).

Kontrak emas paling aktif untuk pengiriman April di divisi COMEX New York Exchange, turun 3,6 dolar AS atau 0,2 persen menjadi ditutup pada 1.823,20 dolar AS per ounce, namun naik 0,6 persen untuk minggu ini. Sehari sebelumnya, Kamis (11/2/2021), emas berjangka anjlok 15,9 dolar AS atau 0,86 persen menjadi 1.826,80 dolar AS.

Emas berjangka terangkat 5,2 dolar AS atau 0,28 persen menjadi 1.842,70 dolar AS pada Rabu (10/2/2021), setelah menguat 3,3 dolar AS atau 0,18 persen menjadi 1.837,50 dolar AS pada Selasa (9/2/2021), dan melonjak 21,2 dolar AS atau 1,17 persen menjadi 1.834,20 dolar AS pada Senin (8/2/2021).
Dolar menguat sekitar 0,1 persen, terhadap sekeranjang mata uang utama lainnya, membuat emas yang dihargakan dalam mata uang AS kurang menarik, karena menjadi lebih mahal bagi pemegang mata uang lainnya. Emas juga berada di bawah tekanan karena imbal hasil obligasi AS masih mendekati level tertinggi sejak Maret 2020.

Berita Bursa | Sumber : Emas jatuh lagi 3,6 dolar, tertekan penguatan “greenback”

Check Also

IHSG ditutup di zona hijau, ditopang akan disahkannya RUU Cipta Kerja

IHSG Rabu ditutup naik, di tengah aksi jual investor asing

…dari sentimen domestik, data PMI dan inflasi menunjukkan hasil yang optimal. Hal ini mencerminkan masyarakat …

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *