Friday , 27 November 2020
Home / Finansial / Dolar AS jatuh ke terendah dalam dua bulan

Dolar AS jatuh ke terendah dalam dua bulan

Semakin lama penghitungan suara berlangsung, semakin gugup pasarNew York (ANTARA) – Dolar AS jatuh ke terendah dalam lebih dari dua bulan terhadap sejumlah mata uang utama lainnya pada akhir perdagangan Jumat (Sabtu pagi WIB), ketika penghitungan suara untuk pemilihan AS yang kontroversial perlahan bergerak menuju pemerintahan yang terpecah.

Investor memperkirakan lebih banyak kerugian untuk mata uang AS tersebut.

Investor bertaruh bahwa calon Demokrat Joe Biden akan menjadi presiden berikutnya, tetapi Partai Republik akan mempertahankan kendali Senat, yang akan menyulitkan Demokrat untuk meloloskan paket bantuan virus corona yang lebih besar yang telah mereka dorong.

Perlunya lebih banyak stimulus digarisbawahi pada hari Jumat, ketika pemerintah AS melaporkan bahwa pengusaha mempekerjakan pekerja paling sedikit dalam lima bulan pada bulan Oktober. Itu adalah bukti paling jelas bahwa akhir dari stimulus fiskal sebelumnya dan ledakan infeksi virus corona baru telah melemahkan momentum pemulihan ekonomi.

Lonjakan kasus baru virus corona yang mencapai rekor di beberapa negara bagian AS juga dapat menghambat aktivitas ekonomi.

“Kami masih berpandangan bahwa ekonomi AS sedang melambat, dan itu terjadi pada dolar yang melemah secara nyata,” kata Joe Manimbo, analis pasar senior di Western Union Business Solutions.

Biden berada di ambang memenangkan kepresidenan AS pada Jumat (6/11/2020), ketika ia memperluas keunggulan tipisnya atas Presiden Donald Trump di negara bagian Pennsylvania dan Georgia. Memenangkan 20 suara elektoral Pennsylvania akan menempatkan mantan wakil presiden itu melebihi 270 yang dia butuhkan untuk mengamankan kursi kepresidenan.

Indeks dolar yang mengukur greenback terhadap sekeranjang enam mata uang utama lainnya, turun menjadi 92,235, mencapai level terendah sejak 2 September.

Untuk minggu ini, indeks dolar jatuh sebanyak 1,9 persen, di jalur penurunan terbesar sejak Maret.

Penurunan besar dalam imbal hasil obligasi jangka panjang AS karena ekspektasi untuk stimulus fiskal yang lebih sedikit, dikombinasikan dengan reli ekuitas dan aset berisiko lainnya, telah menempatkan dolar di bawah tekanan jual yang konsisten, yang kemungkinan besar akan berlanjut.

“Sejauh ini investor telah siap untuk mengabaikan ancaman pemilihan yang diperebutkan, mungkin melihat inisiatif hukum Donald Trump sebagai ‘sembrono’ dan kondisi ramah ini telah menghasilkan penurunan dolar secara luas,” kata ahli strategi di ING.

Dolar jatuh lebih jauh terhadap yen Jepang, diperdagangkan pada 103,255 yen pada Jumat (6/11/2020), mendekati level terendah delapan bulan.

Perdana Menteri Jepang Yoshihide Suga telah berjanji untuk bekerja sama dengan otoritas luar negeri guna menjaga pergerakan mata uang tetap stabil, karena penguatan yen secara luas dipandang sebagai ancaman bagi ekonomi Jepang.

Yang pasti, dolar bisa menguat jika penghitungan suara AS terus mengulur.

“Semakin lama penghitungan suara berlangsung, semakin gugup pasar dan itu benar-benar dapat menghasilkan aliran safe-haven untuk greenback,” kata Manimbo dari Western Union Business Solutions.

Namun untuk saat ini, dia berkata, “sepertinya ada potensi sentimen dolar untuk terus terkikis dalam beberapa minggu ke depan.”

Yuan dalam negeri naik menjadi 6,5868 per dolar, yang terkuat dalam lebih dari dua tahun.

Banyak investor berharap pemerintahan Biden akan sedikit mengurangi perang perdagangan Trump dengan China, yang seharusnya menguntungkan yuan.

Terhadap euro yang menguat, dolar diperdagangkan pada 1,1882 dolar setelah jatuh 0,87 persen di sesi sebelumnya.

Mata uang tunggal telah meningkat tajam minggu ini karena melemahnya dolar, tetapi juga mendapat manfaat dari berita tentang Uni Eropa yang semakin mendekati kesepakatan anggaran.

Berita Finansial | Sumber : Dolar AS jatuh ke terendah dalam dua bulan

Check Also

SMF siapkan Rp6 triliun untuk pendanaan KPR FLPP 2021

SMF siapkan Rp6 triliun untuk pendanaan KPR FLPP 2021

Total butuh Rp25 triliun, sebanyak Rp6 triliun itu dari SMF dan sisanya dari pemerintahJakarta (ANTARA) …

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *