Saturday , 28 November 2020
Home / Bisnis / BI Aceh latih UMKM untuk tingkatkan potensi ekspor

BI Aceh latih UMKM untuk tingkatkan potensi ekspor

Aceh Besar (ANTARA) – Bank Indonesia Perwakilan Aceh melatih UMKM dan konsultan keuangan mitra bank (KMMB) dalam upaya mendorong potensi ekspor di provinsi ujung paling barat Indonesia itu.

“Pelatihan bisnis berorientasi ekspor merupakan bagian yang penting dalam rangka mendorong kompetensi para pelaku usaha,” kata Kepala Perwakilan Bank Indonesia Provinsi Aceh Achris Sarwani di Banda Aceh, Jumat.

Pelatihan bertujuan agar para pelaku usaha mampu memahami permintaan terhadap barang dan jasa yang dimiliki secara global, tidak terbatas pada permintaan local/domestik.

Dengan meningkatnya pemahaman tersebut secara tidak langsung para pelaku usaha akan belajar untuk meningkatkan kualitas produk dan layanannya sehingga mampu berkompetisi dengan barang/jasa yang dihasilkan oleh negara lain.

Menurut dia dalam konteks Bank Indonesia, upaya terkait dengan pengembangan ekspor merupakan bagian dari tahap akhir.

“Pelaku ekspor diasumsikan telah memiliki pemahaman dasar terkait aspek legalitas/perizinan usaha, memiliki laporan keuangan yang cukup informatif, memiliki kontinuitas produksi, dan telah memahami dasar konsep pemasaran produk,” katanya.

Dengan demikian, kebutuhan bantuan teknis bagi para pelaku UMKM potensial ekspor lebih difokuskan pada seluruh materi yang terkait dengan aktivitas ekspor, tidak lagi membahas tentang kompetensi bisnis dasar.

Pada kesempatan itu, pihaknya juga mengundang Konsultan Keuangan Mitra Bank (KKMB) dalam pelatihan tersebut agar dapat bersinergi bersama para pelaku usaha dalam rangka mempercepat realisasi potensi ekspor.

KKMB perlu memiliki kompetensi yang lengkap dalam pengembangan UMKM, termasuk mengenai bisnis ekspor.

Kerja sama antar pelaku usaha di Aceh juga diperlukan, terutama dalam menekan efisiensi dari sisi logistik/biaya pengiriman produk.

“Kantor Perwakilan Bank Indonesia akan bekerja sama dengan Disperindag Provinsi Aceh, ASIA, dan juga PPEI dalam rangka mendukung pengembangan kompetensi teknis para pelaku usaha agar dapat memperluas akses pemasarannya ke tingkat internasional,” katanya.

Sekretaris Dinas Perdagangan Provinsi Aceh, Muslem Yacob mengatakan Aceh memiliki potensi untuk terus mendorong potensi ekspornya dalam rangka meningkatkan perekonomian dan kesejahteraan masyarakatnya.

Potensi ini terlihat dari cukup banyaknya komoditas potensial ekspor, di antaranya kopi, minyak nilam, kelapa sawit, ikan tuna, cokelat, pinang, dsb.

Saat ini, seluruh hasil kopi Aceh seperti robusta, arabika, dan luwak sudah didistribusikan ke seluruh Indonesia dan juga sudah diekspor ke berbagai mancanegara seperti Malaysia, Singapore, Thailand, Maroko, Spanyol, Jerman, Belgia, Jepang, Taiwan, Amerika serikat dan 20 negara lainnya.

Disperindag Provinsi Aceh juga akan memberikan bantuan agar para pelaku usaha di Aceh dapat mengembangkan ruang lingkup pemasaran di tingkat global.

Berita Bisnis | Sumber : BI Aceh latih UMKM untuk tingkatkan potensi ekspor

Check Also

Menteri ad interim Luhut serahkan DIPA KKP 2021

Menteri ad interim Luhut serahkan DIPA KKP 2021

Inilah menjadi penggerak roda ekonomi, sehingga harus dilaksanakan pada Januari 2021Jakarta (ANTARA) – Menteri Kelautan …

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *