Thursday , 29 October 2020
Home / Bisnis / Animo Prancis tetap tinggi terhadap sektor energi Indonesia

Animo Prancis tetap tinggi terhadap sektor energi Indonesia

London (ANTARA) – KBRI bersama MEDEF Internasional Prancis melakukan promosi investasi guna menarik kembali investasi asing dari Prancis di sektor energi ke Indonesia pasca Covid- 19.

Investor Gatherings for Energy Sector ini merupakan follow-up dari Indonesia Infrastructure Investment Forum (IIIF 2020) di mana banyak calon investor Prancis yang tertarik menanamkan modalnya di sektor energi, terutama energi baru terbarukan.

KBRI Paris dalam keterangan yang diterima Antara London, Kamis menyebutkan pandemi Covid-19 merupakan salah satu tantangan terbesar dan telah memaksa semua pihak untuk melakukan berbagai penyesuaian dengan menerapkan “new normal”.

Berbagai penyesuaian tersebut juga dilakukan dalam konteks peringatan 70 tahun hubungan diplomatik Indonesia-Prancis. Meskipun demikian, semua pengusaha dituntut untuk keluar dari zona nyaman dan mengambil peluang yang terbuka lebar di Indonesia.

Pengusaha dari kedua negara juga terus meningkatkan kerja sama yang tercermin dari kesepakatan pembelian produk kopi dan tekstil Indonesia oleh Prancis.

Penurunan pertumbuhan ekonomi, dan hampir terhentinya aktifitas ekonomi secara global membawa perubahan dramatis dalam mindset pemerintah dan investor terkait dampak perubahan iklim yang telah memberikan momentum untuk mulai menggunakan energi bersih.

Dubes Nasir mengatakan Indonesia memiliki komimen kuat untuk bergerak ke arah sistem energi yang bersih dan berkelanjutan sebagaimana tercermin dalam Rencana Umum Energi Nasional (RUEN).

Pemerintah memiliki komitmen tinggi untuk membangun infrastruktur energi yang bersih dan menggunakan sumber-sumber energi yang sustainable.

Indonesia juga memiliki komitmen tinggi untuk mengurangi emisi GRK dengan target bauran energi sebesar 23% tahun 2025 dan 31% tahun 2030.

Indonesia merupakan salah satu negara yang memiliki cadangan gas dan panas bumi (geothermal) yang terbesar di dunia.

Indonesia juga kaya dengan sumber-sumber energi lain seperti angin, gelombang laut, panas matahari sepanjang tahun dan biomas.Indonesia juga memiliki kekayaan keanekaragaman mineral dan logam yang sangat diperlukan bagi pengembangan industri terutama komputer dan mobil listrik.

Selain itu, Indonesia bukan hanya pasar paling besar di Asia Tenggara, namun juga merupakan bagian dari RECP. Faktor lain yang tidak kalah penting yang ikut mendorong minat pengusaha Prancis adalah stabilitas politik dan komitmen pemerintah untuk, melakukan reformasi di berbagai sektor untuk menciptakan iklim investasi yang kondusif dan meningkatkan kemudahan berusaha (ease of doing business).

Seolah menegaskan pernyataan tersebut, sekitar 60 perusahaan Prancis yang bergerak di sektor energi dan sektor pendukung lainnya turut berpartisipasi aktif dalam forum virtual tersebut.

Pembicara dalam Investor Gatherings Menteri Energi dan Sumber Daya Mineral, Arifin Tasrif yang menyampaikan

paparannya, peluang dan tantangan pengembangan energi terutama energi baru terbarukan di Indonesia.

Pada satu sisi, Pandemi Covid 19 telah menimbulkan penurunan permintaan minyak bumi dan gas secara global, yang pada akhirnya berdampak pada pencapaian target bauran energi baru dan terbarukan.

Pada sisi lain, COVID-19 telah memberikan blessing in disguiseyang berupa kesempatan mulai menerapkan pembangunan rendah karbon dan pencapaian target bauran energi sebesar 23% tahun 2025 serta penurunan emisi GRK.

Menteri ESDM menegaskan bahwa Indonesia telah mengeluakan serangkaian kebijakan untuk menciptakan iklim investasi yang kondusi di sektor energi antara lain feed in tariff (penentuan harga listrik berdasarkan biaya produksi), penyesuaian harga gas untuk industri tertentu, selain penyesuaian fleksibilitas skema product sharing contract (PSC) dan revisi UU Mineral dan Batu Bara.

Indonesia juga membuka pasar baru untuk energi baru terbarukan melalui pengembangan tenaga matahari, biomass, renewable power plant, penggunaan Pembangkit Listrik Tenaga Air, pengembangan biofuel dan green fuel serta modernisasi PLN.

Indonesia juga memperkuat upaya konservasi energi dan diversifikasi sumber sumber energi menuju energi baru terbarukan, antara lain melalui transformasi penggunaan fosil fuel ke listrik melalui penggunaan mobil listrik, konversi PLTD menjadi PLT gas dan biomass dan penggunaan pellet kayu di PLTU.

Menteri ESDM mendorong investor Prancis memanfaatkan berbagai peluang pembangunan instalasi energi dan energi baru terbarukan Indonesia guna mendukung pemenuhan kebutuhan energi nasional secara berkelanjutan dan implementasi komitmen untuk pengurangan emisi GRK.

Menteri ESDM menyambut baik keinginan pengusaha Prancis menghidupkan kembali (FREGI) French Renewable Energy Group for Indonesia, yang merupakan forum dialog pengusaha Prancis dan Indonesia yang bergerak di sektor energi baru terbarukan.

Nantinya FREGI akan diperluas dengan mengundang berbagai stakeholders terkait di bidang energi baru terbarukan.

Calon investor energi Prancis menunjukkan minat dan ketertarikan tinggi pada potensi sektor energi di Indonesia.

Pada sesi tanya jawab, calon investor Prancis mengajukan berbagai pertanyaan kepada Menteri ESDM terkait rencana ke depan Indonesia dalam pengembangan energi baru terbarukan termasuk program produksi biofuel nasional B40, rencana divestasi di sektor energi.

Selain komitmen pembangunan energi dikaitkan dengan pengurangan emisi, revisi UU Minerba dan dampaknya bagi keterbukaan sektor energi serta kenyamanan berusaha investor asing di sektor energi.

Prancis merupakan negara yang memiliki keuanggulan teknologi dalam energi baru terbarukan. Pemerintah Prancis juga siap mendukung pembiayaan proyek di Indonesia.

Indonesia dapat memanfaatkan expertise, teknologi dan pendanaan dari Prancis untuk mendukung pembangunan energi nasional dalam membantu menangani dampak Covid-10.

Penyelenggaraan Investor Gatherings memabuka peluang peningkatan investasi Prancis di sektor energi di Indonesia.

Kebutuhan energi di Indonesia diperkirakan akan terus meningkat guna mencapai Indonesia emas tahun 2045. Indonesia telah memasang target untuk mencapai bauran energi sebesar 23 persen pada tahun 2025 dan 31 persen pada tahun 2050.

Total konsumsi energi tahun 2018 sekitar 114 MTOE, yang terdiri dari transportasi (40%), industri (36%), rumah tangga (16%), komersial (6%) dan sektor lainnya 2 persen. Sementara itu pada tahun 2025, konsumsi energi diperkirakan 170,8 MTOE (Million ton oil equivalent) dan sekitar 548.8 MTOE pada tahun 2050.

 

 

(ZG)

 

 

Berita Bisnis | Sumber : Animo Prancis tetap tinggi terhadap sektor energi Indonesia

Check Also

Tngkat hunian hotel di Berastagi dan Parapat melonjak hingga 85 persen

Tngkat hunian hotel di Berastagi dan Parapat melonjak hingga 85 persen

Medan (ANTARA) – Tingkat hunian hotel di daerah tujuan wisata Berastagi dan Parapat, Sumut melonjak …

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *