Sunday , 29 November 2020
Home / Finansial / Analisis: Mendung di atas dolar yang babak belur setelah pemilu AS

Analisis: Mendung di atas dolar yang babak belur setelah pemilu AS

New York (ANTARA) – Gambaran yang semakin bearish terhampar untuk dolar AS, yang telah mengalami minggu terburuk sejak Maret di tengah tanda-tanda bahwa pencetakan uang Federal Reserve daripada pengeluaran pemerintah dapat digunakan untuk meningkatkan ekonomi setelah pemilihan presiden Selasa (3/11/2020).

Pemerintah AS yang berpotensi terbelah dengan Partai Republik yang mengendalikan Senat dapat berarti paket stimulus fiskal yang lebih kecil dari anggota parlemen, meningkatkan tekanan pada bank sentral AS untuk meningkatkan pembelian obligasi dan kebijakan pendukung ekonomi lainnya yang telah membebani dolar tahun ini.

Jaringan televisi utama pada Sabtu (7/11/2020) menyatakan calon Demokrat Joe Biden sebagai pemenang pemilihan presiden AS, menawarkan beberapa kepastian setelah berhari-hari laporan yang saling bertentangan tentang siapa yang mungkin menjalankan Gedung Putih selama empat tahun ke depan.

Ketua Fed Jerome Powell mengatakan pada Kamis (5/11/2020) bahwa bank sentral berkomitmen untuk menjaga pembelian obligasi stabil pada 120 miliar dolar AS per bulan, tetapi dia juga mengatakan anggota parlemen kemungkinan akan perlu memberikan lebih banyak stimulus fiskal untuk membantu ekonomi pulih dari kontraksi yang dipicu oleh virus corona awal tahun ini.

Lebih banyak beban untuk mendukung ekonomi dapat beralih ke The Fed jika paket stimulus fiskal ditunda atau lebih kecil dari yang dibutuhkan, kata beberapa investor. Itu adalah potensi negatif untuk dolar, ketika beberapa kebijakan pelonggaran kuantitatif sama saja dengan mencetak uang.

“The Fed dapat mengejutkan kami,” kata Jack McIntyre, manajer portofolio fixed income di Brandywine Global. “Mereka dapat melakukan banyak hal untuk menyediakan likuiditas ke pasar, untuk menekan kembali risiko solvabilitas yang akan muncul jika kita tidak mendapatkan paket fiskal.”

McIntyre telah mengurangi eksposur dolar demi emerging markets dan obligasi pemerintah layak investasi.

Dolar yang lebih lemah kemungkinan akan disambut oleh banyak perusahaan AS, karena itu membuat perusahaan multinasional lebih murah untuk mengubah pendapatan kembali ke mata uang asal mereka sambil meningkatkan daya saing produk AS di luar negeri.

Tapi itu juga mendorong nilai mata uang lain, mempersulit upaya ekonomi seperti zona euro dan Jepang untuk meningkatkan pertumbuhan dan berpotensi mendorong bank sentral lain untuk menurunkan mata uang mereka sendiri sebagai tanggapannya.

Euro telah menguat sekitar enam persen terhadap dolar tahun ini, sedangkan yen Jepang naik sekitar lima persen.

Momtchil Pojarliev, kepala mata uang di BNP Asset Management, yakin dolar akan turun ke posisi terendah baru selama tiga bulan ke depan.

“The Fed sangat dovish dan akan tetap dovish,” katanya. “Semakin besar stimulusnya, semakin buruk bagi dolar.”

Beberapa tidak setuju dengan sentimen bearish terhadap dolar. John Floyd, kepala strategi makro di Record Currency Management, berpendapat bahwa meski Fed mengatakan akan mempertahankan pembelian aset pada level saat ini, Bank Sentral Eropa baru-baru ini mengisyaratkan akan meningkatkan dukungan ekonominya pada Desember.

“Itu perbedaan besar,” katanya.

Berita Finansial | Sumber : Analisis: Mendung di atas dolar yang babak belur setelah pemilu AS

Check Also

DPRD setujui APBD Kudus 2021 sebesar Rp1,83 triliun

DPRD setujui APBD Kudus 2021 sebesar Rp1,83 triliun

Belanja daerah sebesar Rp1,83 triliun sehingga terjadi defisit sebesar Rp154,41 miliarKudus (ANTARA) – Dewan Perwakilan …

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *